My TOP 3 Favorite Coto Makassar

Pertama kali makan Coto Makassar di tahun 2010, saya langsung jatuh cinta -ah, emang anaknya doyan makan aja sih-. Tapi emang bener, walaupun baru pertama kali nyoba, rasanya langsung klik aja di lidah, berempah dan nggak enek gitu, walaupun sebetulnya bumbunya sih bumbu yang umum dan mudah di dapat aja. Meskipun saya juga nggak tahu ya mungkin ada resep rahasia di tiap warung coto. Tapi setelah nyoba bikin sendiri, gampang kok. ya sedikit PR aja ngulek kacang tanah sampai halus.

Di Makassar, cuma ada 2 jenis warung Coto. Yang enak aja sama yang enak banget. Saya pernah beberapa kali singgah di Warung Coto secara random, biasanya kalau pas lagi di jalan dan jam makan tapi nggak ada tempat makan yang familiar. Pokoknya makan Coto udah paling bener, karena saya belum nemuin warung coto yang nggak enak. Eh Tapi Pak Tetta pernah katanya makan di warung Coto gak jauh kampusnya di unhas, yang dulu harganya 5000 perak saat Coto pada umumnya udah 10ribuan. Jangan tanya dagingnya, kuahnya aja bening qiqiqiqi….

Kalau bukan karena perut bakal jadi begah, sembelit, kolesterol, darah tinggi, jantung dan penyakit degeneratif lainnya. Saya nggak akan nolak kalau disuruh makan Coto sehari 3 kali selama stay di Makassar. Hahaha…. Tapi karena alasan di atas, saya urungkan niat makan Coto tiap hari itu.

Ada 3 warung coto yang wajib banget saya datengin kalau ke Makassar. Tiga-tiganya sama-sama enak dan punya tempat masing-masing di hati saya. Yang satu nggak terlalu jauh dari rumah mertua, sementara yang dua sih jauh banget. Jadi kalau kita ke sana, berarti itu udah niat banget. 35 kilometer PP cuuuy! Dulu sih waktu belum punya anak, nggak terlalu kerasa jauhnya. Tapi setelah punya bayi, ya kok rasanya jauh beneer. Mana sekarang Makassar macetnya lumayan ngeriihh. Tapi tetep dijabanin kok. Demi… karena cuma setahun sekali. Qeqeqeqe…

3. Coto Paraikatte
Coto Paraikatte ini kayaknya franchise deh, soalnya cabangnya banyak beneeerr. Pusatnya ada di Jalan A.P Pettarani. Tapi saya belum pernah nyoba kalau yang di Pettarani karena biasanya makan yang di jalan Perintis Kemerdekaan, deket unhas, jadi nggak terlalu jauh dari rumah. Kalau menurut saya, Coto di sini kuahnya lebih pekat. Kental sih nggak ya, cuma si pati bumbunya itu keliatannya lumayan banyak jadi kesannya kayak kental. Seporsinya sekitar 18ribu deh kalau nggak salah. Ketupatnya 1000 satu biji. Dulu saya ngalamin loh makan di sini harganya masih sekitar 10 ribuan. Sedih ya, harga daging sapi naik terus. Hiks

2. Aroma Coto Gagak
image

Katanya sih Coto yang lokasinya di Jalan Gagak ini sebetulnya namanya Coto Aroma, tapi orang lebih banyak yang nyebut Coto Gagak karena tempatnya di Jalan Gagak. Tempatnya lumayan luas dan tempat duduknya berupa meja dan bangku panjang, jadi asik kalau makan sambil angkat kaki. Hahahaha…. *saya sih nggak dong, cuma merhatiin abang-abang aje…*. Mereka nggak buka cabang, tapi di sampingnya ada bangunan yang lebih fancy dan merknya Coto Gagak. Saya belum pernah nyoba makan di bagian yang fancy, karena lebih asik makan di warungnya. Di depan warung coto gagak ini juga ada ruko yang disulap jadi Rumah Makan merknya “Menara Gagak” ini juga sepertinya perluasan si Coto Gagak, karena mereka nempelin menu Menara Gagak di tembok Coto gagak, dan pas saya nyoba makan di Menara Gagak, makanannya dianterin dari seberang, alias dari warung si Coto Gagaknya. Nah Kalau Coto Gagak cuma nyediain Coto, kalau di Menara Gagak ada Sop konro, Sop Saudara, Sop Kikil dan sebagainya.

Di sini cotonya relatif lebih bening. Seporsi harganya 20ribu dan ketupatnya saya lupa, 1000 apa 1500 ya. Dan emang rasanya enak banget. Terbukti lah yaaa… selalu penuh dan sering didatengin arteiiiss..

1. Coto Nusantara
image

Nah kalau the best Coto in town ini baru kesampaian saya cobain September 2015 kemarin. Karena baru ketemu dan entah kenapa, denger “Selalu penuh” nya bikin males aja buat nyoba. Tapi akhirnya kemarin kesampaian juga setelah Pak Tetta nggak sengaja lihat lokasinya pas lagi foto-foto di daerah situ.
image

Coto Nusantara ini lokasinya di Jalan Nusantara no. 32 deket banget sama Pelabuhan Soekarno-Hatta. Dan crowdednya Coto Nusantara ini bukan mitos belaka. Tapi untungnya sih pengunjungnya datang dan pergi. Beres makan langsung pergi, karena tempatnya nggak nongkrong-able. Selain karena penuh tadi, tempatnya juga agak pengap dan panas. Tapi selama cotonya enak mah, semua termaafkan lah ya. Tapi jangan sediih Pengap-pengap gini Coto Nusantara dapet award “Makassar Top Favorite Award” berturut-turut. Dan tentu mereka juga dapet award di hati saya.

Harga Cotonya 20 ribuan. Ketupatnya saya lupa… kalau gak salah 1500 gitu. Tampilan cotonya mirip kayak Coto Gagak, lebih ke bening gitu. Rasanya tentuu enak.

Nah Kalau kamu mampir ke Makassar, coba deh sempatkan mampir ke tiga Coto favorit saya ini. Atau kalau kamu punya Coto favorit yang lebih enak, kasih tau saya yak! Sapa tahu tahun depan bisa pulkam lagi, jadi saya icip deeehh…. *anaknya gampang ngiler…*

Advertisements

2 thoughts on “My TOP 3 Favorite Coto Makassar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s